Saturday, August 8, 2015

Gejala dan komplikasi yang Di akibatkan Oleh Herpes

Gejala dan komplikasi yang Di akibatkan Oleh Herpes - Kadang-kadang herpes simplex virus (HSV) tidak menimbulkan gejala karena virus ini mampu 'persembunyian' di dalam tubuh atau laten. Virus bersembunyi dari sistem kekebalan tubuh dalam sel-sel saraf. Ketika kambuh, virus akan aktif lagi dan bergerak ke arah kulit melalui saraf menyebabkan luka baru. Untuk pertama kalinya terinfeksi herpes, mungkin tidak menunjukkan gejala, dan sebagai hasilnya mereka tidak tahu bahwa ia telah terinfeksi dengan virus ini. Gejala genital herpes dapat:


  • Luka terbuka dan itu tampak merah tanpa sensasi rasa sakit, gatal, atau kesemutan.
  • Sensasi rasa sakit, gatal, atau kesemutan di daerah genital atau daerah sekitar dubur.
  • Blister luka yang kemudian pecah terbuka dan di sekitar kelamin, dubur, paha dan bokong.
  • Merasa sakit saat buang air besar.
  • Nyeri punggung bawah.
  • Mengalami gejala flu seperti demam, kehilangan nafsu makan, dan kelelahan.
  • Luka terbuka atau lepuh pada leher rahim.Kehadiran cairan yang keluar dari vagina.
  • Virus ini dapat aktif atau laten dalam tubuh untuk beberapa waktu. 
  • Tetapi virus dapat aktif lagi dan menyebabkan gejala herpes adalah kembali. Dengan kata lain, setelah gejala pertama dari infeksi menghilang, tidak berarti virus juga menghilang dari tubuh kita.


Sebenarnya ketika infeksi pertama terjadi, tubuh kita akan menghasilkan antibodi untuk melawan infeksi. Tubuh dapat mengenali virus dan kekuatan yang diperlukan untuk melawan HSV dengan lebih efektif. Kemudian sebagai akibatnya infeksi-an infeksi yang terjadi tidak akan infeksi pertama yang terburuk. Frekuensi juga akan berkurang dan gejala akan hilang lebih cepat.

Gejala dan komplikasi yang Di akibatkan Oleh Herpes


Komplikasi Herpes Genital


Komplikasi yang mungkin terjadi dalam hubungannya dengan herpes kelamin yang dijelaskan di bawah ini:

Infeksi menular seksual lainnya

Dengan luka terbuka disebabkan oleh genital herpes, Anda memiliki risiko yang lebih tinggi menyebar atau tertular penyakit kelamin lainnya, terutama jika hubungan seksual tanpa jaring pengaman. Yang paling parah adalah terjadinya komplikasi dengan HIV/AIDS. Penyakit ini menurunkan sistem kekebalan tubuh manusia. Jika ini terjadi, tren terhadap kambuh herpes akan lebih sering dan dengan gejala yang lebih parah.baca juga Obat Herbal Herpes

Radang atau peradangan

Dalam beberapa kasus, genital herpes dapat menyebabkan peradangan atau peradangan pada saluran kemih. Pembengkakan yang terjadi dapat menutup jalan uretra selama beberapa hari. Dalam kasus ini, kateter harus dimasukkan untuk menyedot isi dari kandung kemih. Selain itu pada uretra, peradangan juga dapat terjadi di bagian rektum. Peradangan dalam dinding rektum lebih umum pada laki-laki itu hubungan seksual dengan pria lain. Dalam kasus yang sangat jarang, herpes simplex virus juga dapat menyebabkan meningitis atau radang selaput otak.

Selama kehamilan

Virus herpes simpleks atau HSV dapat menyebabkan masalah dalam kehamilan dan dapat ditularkan di bayi saat melahirkan. Jika infeksi HSV terjadi sebelum kehamilan, kemungkinan penularan kepada bayi sangat kecil. Beberapa bulan terakhir kehamilan, ibu akan merilis banyak antibodi pelindung bayi mereka. Ianya antibodi ini yang akan melindungi bayi dari mikroorganisme yang berbeda termasuk HSV. Antibodi tersebut dapat bertahan pada waktu melahirkan hingga beberapa bulan kemudian. Dalam hal terjadinya kembali gejala herpes, asiklovir obat mungkin harus dikonsumsi. Periksa dengan dokter kandungan Anda tentang penanganan seperti Anda bisa mendapatkan, termasuk peraturan dosis dan penggunaan obat. Jika Anda memiliki infeksi pada awal kehamilan 3-6 bulan pertama, maka resiko infeksi menular pada bayi dan bahkan keguguran akan meningkat. Oleh karena itu, asiklovir mungkin perlu untuk dikonsumsi. Virus dapat ditularkan pada saat persalinan. Infeksi HSV pertama lebih dari 6 bulan usia kehamilan membuat risiko menulari bayi infeksi sangat tinggi. Hal ini karena tubuh ibu membutuhkan waktu untuk memproduksi antibodi sebelum bayi lahir. Untuk menghindari hal itu, untuk melakukan Caesar. Kelahiran normal meningkatkan risiko penularan infeksi pada bayi yang dilahirkan sebanyak 40 persen lebih tinggi.baca juga Cara Diagnosis dan Penyebab Herpes Genital

Infeksi pada bayi dalam persalinan

Bagi bayi yang terinfeksi HSV berdasarkan tenaga kerja, infeksi yang terjadi dapat sangat berbahaya dan kadang-kadang mematikan. Hal ini dikenal sebagai neonatal herpes. Herpes yang terjadi pada saat melahirkan dapat dampak buruk ke organ-organ tubuh seperti mata, mulut, dan kulit. Selain itu, otak dan sistem saraf lain juga dapat dipengaruhi oleh infeksi ini. Dalam kasus parah herpes neonatal, berbagai organ-organ lain seperti paru-paru dan jantung dapat juga akan tertimpa untuk dapat menyebabkan kematian.

Ku-Gold: Berapa Botol / Nama / Alamat Lengkap / No.telpon Rumah - Nomor HP
kirim ke
Wa - Sms - tlp

085322489000
Pin BB : 59888F38
Load disqus comments

0 comments